Pemeriksaan Pap Smear

Kanker serviks adalah salah satu jenis kanker terganas nomor dua yang menyerang kaum wanita.
Pap smear merupakan sebuah tes yang dapat memeriksa keadaan sel-sel pada serviks (leher rahim) dan vagina. Dengan pemeriksaan rutin, perubahan sel-sel yang mungkin bisa berkembang menjadi kanker atau sudah menjadi kanker bisa terdeteksi.
Tes ini biasanya memakan waktu sekitar lima menit. Selama prosedur, Anda tidak perlu tegang karena kebanyakan wanita tidak merasakan rasa sakit saat melakukan pap smear.

Agar mendapat hasil tes pap smear seakurat mungkin, sebaiknya hindari berhubungan seksual, membersihkan vagina, dan memakai krim vagina selama 2 hari sebelum tes dilakukan.
Para ahli merekomendasikan para wanita berusia 21 tahun ke atas untuk melakukan pap smear. Namun, jika Anda telah aktif berhubungan seksual sebelum usia tersebut, sangat disarankan untuk melakukan tes ini.
Sebenarnya risiko Anda terkena kanker serviks tergolong rendah jika Anda belum berhubungan seksual. Meski begitu, Anda bisa mempertimbangkan untuk melakukan pap smear karena ada hal lain yang dapat memicu kanker serviks seperti merokok dan faktor keturunan.


Tes ini sebaiknya dilakukan setiap tiga tahun untuk wanita berusia 21 – 65 tahun. Untuk wanita berusia 30 – 65 tahun yang dinyatakan negatif mengidap HPV, disarankan melakukannya setiap lima tahun.
Untuk itu poliklinik Kanreg III BKN bekerja sama dengan Dharma Wanita Persatuan Kanreg III, BPJS dan Laboratorium Klinik Parahita mengadakan pemeriksaan pap smear pada hari Senin tanggal 28 Agustus 2017 yang bertempat di Mess Kanreg III BKN. Test pap smear kali ini diikuti oleh anggota Dharma Wanita Persatuan Kanreg III BKN. (UY)

Berita Terkait